Wadah Madrasah Pengalaman: Karya cinta si jurutera


Sunday, April 7, 2013

Karya cinta si jurutera

.


Assalamualaikum...


Ku dongak dada langit subuh ini, berjuta bintang bersinar namun tiada cahaya rembulan. Pantasnya malam berlalu , menggantikan terus bintang yang terbenam. Saban hari aku meniti kehidupan dengan penuh pembohongan, mungkin senyumku tak semanis madu, atau lebih pahit dari hempedu.

Subuh ini jua, aku berasa begitu asing. Benar benar lain. Aku menjumpai diriku yang sebegitu tegar. Lebih kuat. Lebih yakin. Penuh pengharapan terlalu berharap. Akan tetapi diriku masih didakapi kinayah. Adakah diri yang seperti ini yang kucari?. Kurasakan setiap biosis yang kutemui sering kali manipulatif. Ya, jasad dan jiwa yang masih berubah ubah. Sebelum ini pun , setiap biosis yang ku temui merupakan juzuk juzuk reformasi.


Cinta yang tumbuh ialah cinta yang tertolak dari duniawi, Kira nya aku semakin kenal cinta pada MU YA ALLAH. tidaklah bermaksud aku sudah tawar terhadap cinta duniawi. Malas? Acuh pun tidak. Kemalasan ku punya objektif tersendiri. Kerna aku tetap setia untuk bakal suri ku..

Ini satu ujian bagiku. Rasa rindu dan rasa cinta. Aku hampir hilang arah, tewas, tewas tipis... Hancur! Belum hancur... Hampir hancur! Syukur, separa hancur itulah rekahan dan retakan yang memberikan aku erti cinta yang selama ini kugenggam..Tidak tidak belum pernah retak!!!. Aku mencintamu, dahan cinta ku tak mungkin akan rapuh. Kasih sayang ku terhadapmu sentiasa ku semat.


Kekadang, aku meletakkan diriku dalam setiap kondisi. Aku dirimu dan aku diriku. 'Ying Yang' dalam diriku, ku bawa bersama biar rasa seimbang. Biar ada rasa takut kehilangan dan biar ada rasa kau kan tetap jadi milik ku.


Andai kata arus tak kesampaian . . . Nyata tak terlihat. Lantas, siapa yang menduga? Aku bertanya? Apa beza antara ujian dan hikmahnya? Berjauhan. semakin mencari cinta semakin rindu pada mu. Pilunya, bodohnya aku. Wasilah sempit tapi yang benar itu rata rata telah diabaikan.


Hmm... Ada suatu cas yang menarik aku . Aku tahu, anion namanya. Aku tidak terfikir anion bercita cita menjadikan kationku berubah, total mengikutnya (sumpah,aku masih MENCINTAI akan dirimu). Anion mahu kation diseimbangi bagi meneutralkan aku dan dia, tanpa perlu perintang mahupun penyah arus. Ada pro dan kontra... Sesekali aku cuba berkehendak suatu arus sahaja, malangnya, litar hanya membenarkan aku berulang alik. Litar juga mahu aku memiliki pergerakan bersiri. Yakni, bergerak dalam suatu ketetapan. Aku menyakinkan diri. Setiap biosis dibekalkan banyak pilihan. Pilihan haruslah bertunjangkan kebijaksanaan, intuisi halus...dalam redha-Nya.


Mengapa perlu pilih arus songsang? Ada rasionalnya, mengapa pula yang selari itu? Bagaimana pula dengan memilih arus bersiri itu? Masing masing punya tamsilannya. Cuma, mungkin bakal dirobek oleh golongan yang berfikir. Dan nyata aku memilih kedua dua nya.



Aku biarkan diriku termenung. Membawa ku ke alam kenangan... Ketika aku lemah, tak berdaya, dirimu meniupkan kembali semangatku yang kadang kadang luluh. Dirimu merawat segala kandunganku. Dirimu juga mengajak aku berserah diri dan bertafakur kepada-Nya. Tatkala mereka mencemuh dan memijak mijak maruahku. Dirimu muncul bersama infra yang memulihkan keyakinanku. Terdiam tak bererti hilang. kata kata mu menjadi semangat hidup ku.


Kejayaan itu kan jadi milik kita bersama.


Aku telah memilihmu menjadi pemilik separuh hidupku
maka aku pun telah bersiap menghadapi segala apa yang ada pada dirimu.
setiap lebih atau kurangmu..
Sebelum aku akan menikahimu aku telah menyedari bahawa kamu tidak akan selamanya nampak cantik di hadapanku.
Suatu saat wajahmu akan kusam atau terlihat lelah karena mengurus pekerjaan rumah tangga.
Mungkin engkau akan penat karena seharian memasak di dapur.
Mungkin pula engkau tidak sempat berdandan menyambutku pulang karena kesibukanmu mengurus anak-anak kita
dan pekerjaan rumah.
Aku tahu bahwa kamu bukanlah Khadijah yang begitu bijaksana.
Kamu bukan pula Aisyah yang begitu sabar.
Dan bukan pula Fatimah.
Kamu hanyalah wanita biasa yang mencuba menjadikan mereka sebagai tauladan.

Begitu jua aku.. Aku hanyalah lelaki biasa yang suatu saat engkau akan melihatku marah dan semakin tua.
Suatu saat engkau akan melihat begitu banyak kekurangan diriku.
Tapi satu hal yang aku harapkan darimu.
Tetaplah setia padaku..
Jika suatu saat engkau menemui aku berbuat kesalahan, maka maafkanlah aku.
Aku ingin kita saling percaya dan saling mencintai hingga ke syurga ke hujung hayat kita.

Salam rindu dariku Wan Hazel...




.



4 comments:

Akrimi mathwa said...

wahhh... (Y)

Isabel Diaz said...

Besar da jark kemera Abang Wan. Mesti mahal nak.

Nadiahtul Asyikin Lee said...

lens tu mngoda!!!!

Puteri Hana said...

wah,,buka main berkarya...=D