Wadah Madrasah Pengalaman: Rahsia itu jua berupa satu kepercayaan


Saturday, May 25, 2013

Rahsia itu jua berupa satu kepercayaan

.



Aku penuh percaya, kalian yang membaca ini masih setia di sekelilingku. Namun masih juga ada yang terkorban, pastinya yang tidak kalian sengajakan. Bagi yang mengenaliku, ampuni aku andai selama ini kesetiaan dan keikhlasan kalian pernah kucalari. Kuingatkan diriku, biar melaras ikhlas dan setia ke angka sifar. Yang terkubur kita nisankan. Yang hidup kita talkinkan. Kita Kembali kepada fitrah.

Aku tidak pasti tentang kalian, aku fikir salah satu kelemahanku ialah aku akan mengingati kata kata yang diucapkan oleh seseorang dalam tempoh yang begitu lama. Mengerti? Maksudnya sesiapa yang berkata kata sesuatu perkara yang mengesankan hingga ke lubuk hati aku, aku akan pasti ingat kata kata itu sampai ke lubuk hati atau mungkin sampai mati pun aku tidak boleh lupa. Mungkin ia kata kata yang menyakitkan hati, atau kata-kata yang berinspirasi atau apa sahaja yang mencuit hati yang aku peroleh dari mana-mana, tetapi tetap sangat jelas dalam ingatan aku.

Maksudnya, aku mungkin akan mengingati kata kata kalian pada bila bila masa sahaja. Kata kata yang menyakitkan yang aku simpan jauh ke dalam, dan menjadikannya sebagai azimat untuk menafikan dan tidak membenarkan kata kata itu menjadi darah daging ku. Kata kata yang barangkali mengesankan yang akan ku jadikan mantra ketika aku hilang inspirasi . Atau, kata kata yang sentiasa terimbau seolah olah terngiang ngiang seperti mengimbau lagu lagu nostalgia lama di corong radio.Kerna itu lah aku mengenggam potongan bara..

"Rahsia itu jua berupa satu kepercayaan"

Jika kita percaya pada Qada’ dan Qadar-Nya insya ALLAH setiap yang berlaku ada kemanisan nya... Jika ada yang bertanya.. "Bagaimana pula dengan Cinta?"

Adakah kalian hairan, bagaimana aku sendiri, saat ditanyakan oleh sahabatku,

"Wan, maaf tanya, kenapa kau memilih gadis ini?"

Aku sekadar tersenyum. Tidak pula kujawab ianya kerna ALLAH, seperti yang 'cliche’ kita dengari.Aku mengucap syukur pada-Nya. Kerna aku sendiri belum pasti semua nya ...

Aku percaya dan yakin akan ketentuan NYA... jika betul pilihan dengan lafaz bismillah ku Insya ALLAH pilihan itu jua bernisbah 100:0 .





.



7 comments:

nuha said...

inshaaAllah :)

Yuyu Atiqa said...

wan!!!!!
rindu kitak..
apa khabar? :)

Wan_hazel said...

nuha...

tengs

Wan_hazel said...

yuyu atiqa

yuyu !!!

rindu wan?? hahhaa.. lama dah wan tak blogging nie.. napa lama tak nampak??

Jenny Pa-un said...

Nice one. :)

lamak sik singgah blog kitak wan.

Wan_hazel said...

hehehe..lamak dah oo.. pa kaba tek

AiSyA LiEzA said...

hurm.. kalau sy mmg mudah lupa apa y diucapakn oleh org kepada saya,,, --, mksudnya benda yang menyakitkan hati.. insyaAllah .. kadang2 kita sndiri pun xtau kenapa kita memilih seseorang ataupun benda.. hahaha xD