Wadah Madrasah Pengalaman: Permulaan itu sentiasa ada


Saturday, November 16, 2013

Permulaan itu sentiasa ada

.


Assalamualaikum...

Sebenarnya setiap hari rasa terpanggil nak menulis semula di dada wadah..
Namun rasa tawar hati itu masih menyelubungi
Padahal sudah hampir berbulan lama nya
Apakah tiada lagi ruang untuk menulis

Kadang terfikir
Mungkin suatu hari nanti
Wadah akan jadi tatapan si pemilik hati ini
Tunang tersayang
Mungkin isteri tercinta
Dan mungkin jugak permata hati
Putera puteri yang manja
Waktu itu gelaran ayah yang menceriakan kehidupan

Jadi
Saat ini boleh jadi satu permulaan
Satu saat untuk mengorak biodata kehidupan di wadah madrasah pengalaman ini
Agar nanti setiap bait bait nurkilan menjadi benih semangat mereka yang menatap nya
Agar nanti aku punya cerita untuk diperlihatkan buat mereka mereka yang tersayang
Moga laman ini lebih banyak ku nurkilkan kebahagian dari kekecewaan
Moga  laman ini membuktikan bagaimana aku jatuh dan bangun tanpa tersungkur
Walau dihunus seribu kali kekecewaan yang sama
Aku bisa berdiri
Jika dulu aku sentiasa melihat rona hitam dan putih
Kali ini biarlah aku melihat rona biru kuning dan merah

Kalaukan jua aku menanti pelangi
Mungkin ia tak selama yang kuharapkan
Namun mengapa tidak aku biarkan hujan tu menjadi sinar penerang hidup
Apalah guna nya pelangi
Jika hadirnya berarak membawa petir luka
Disetiap kali nya
Tanah semakin padat selepas hujan bukan ? :')

Jika nanti
Aku punya keluarga
Aku punya kebahagian
Moga laman ini jadi bukti
Aku mencintai mereka kerana ALLAH
Dan aku tahu tiada pintu lampau yang bisa untuk ku pimpin tangan suriku
Menyelusuri setiap langkah kehidupan ku
Maka wadah inilah bukti kehidupan aku .

Dan
Moga saat ini aku bisa menulis kembali
Jika tidak pada yang dirindu
Mungkin pada yang merindu
Dan jika tidak pada diri sendiri
Mungkin pada mereka yang mencari semangat dalam kehidupan

Aku mahu wadah
Menjadi pencetus semangat bagi mereka yang memerlukan
Biar dakwah dan kebaikan itu sentiasa mengalir


Allahumma yassir wala tu'assir




.








3 comments:

Aniq Bukhary said...

Amboi! Bukan main lg ya Wan. . Walau apa pun, wa tetap kat belakang lu bro.. Keep blogging Wan..

Nurul Atiqah Ahmed said...

terus semangat lakarkan wadah..
dengan izinNya.

rindu coretan wan. :')

Norziea Jia said...

:)